Perbedaan Antara Spirometri untuk Asma dan Spirometri PPOK

Perbedaan Antara Spirometri untuk Asma dan Spirometri PPOK

Spirometri untuk asma adalah ketika tes fungsi paru-paru ini digunakan untuk menguji obstruksi aliran udara yang dapat mengindikasikan asma. Spirometri untuk PPOK adalah ketika spirometri digunakan untuk menguji penyakit paru obstruktif kronik.

Apa itu Spirometri untuk asma?

Definisi:

Spirometri untuk asma adalah tes untuk mengukur kemampuan pernapasan untuk membantu mendiagnosis jika seseorang menderita asma.

Metode:

Cara kerja spirometri adalah pasien disuruh bernapas masuk dan keluar sedemikian rupa sehingga kemampuan bernapas dan kapasitas paru dapat dihitung dan dibandingkan dengan nilai referensi standar. Nilai yang menyimpang dari nilai referensi dapat membantu menunjukkan apakah pasien menderita asma atau kondisi pernapasan obstruktif lainnya. FEV1 adalah seberapa banyak udara yang dihembuskan secara paksa. Ini sering diukur bersama dengan FVC. FEV1 disebut volume ekspirasi paksa yang diukur per detik dan FVC adalah kapasitas vital paksa, ini adalah berapa banyak udara yang dihirup secara paksa.

Nilai diagnostik:

FEV1 meningkat 12% setelah penggunaan bronkodilator. Pembacaan spirometri stabil pada kasus asma kronis. Rasio FEV1/FVC sering normal pada penderita asma tetapi dapat menurun sekitar 5% dari normal pada pasien yang sangat sakit.

kelebihan

Spirometri adalah ukuran fungsi paru-paru yang berguna dan dapat membantu dalam diagnosis asma pada pasien, dan dapat menunjukkan apakah obat efektif dalam mengobati masalah tersebut.

Kontra

Tidak setiap penderita asma memiliki hasil spirometri yang abnormal. Asma yang dipicu oleh alergen mungkin tidak menunjukkan FEV1 atau FVC abnormal, sehingga memerlukan tes tambahan untuk menegakkan diagnosis.

Apa itu PPOK Spirometri?

Definisi:

Spirometri untuk PPOK (penyakit paru obstruktif kronik) adalah tes pernapasan yang dapat digunakan untuk mengukur aliran udara dan membantu dalam diagnosis PPOK.

Metode:

Metode spirometri untuk PPOK dilakukan dengan cara yang sama seperti pada asma. Inspirasi paksa dan ekspirasi paksa udara diukur selama satuan waktu tertentu, dan kemudian nilai-nilai ini dibandingkan dengan nilai normal.

Nilai diagnostik:

FEV1/FVC kurang dari 70% atau di bawah batas bawah yang dianggap sebagai nilai normal. Setelah penggunaan bronkodilator, nilai spirometri tidak membaik. Pembacaan spirometri tidak stabil seiring waktu dengan PPOK, karena memburuk seiring waktu. Rasio FEV1/FVC selalu berkurang dari normal bahkan pada kasus PPOK ringan, jadi ini adalah salah satu cara yang berbeda dari asma.

kelebihan

Spirometri dapat berguna untuk menunjukkan PPOK pada pasien terutama bila dikombinasikan dengan pemeriksaan klinis dan jika seseorang berusia lebih dari 40 tahun dan memiliki faktor gaya hidup, seperti merokok, yang membuat mereka lebih mungkin menderita penyakit paru obstruktif.

Kontra

Sementara spirometri adalah ukuran yang baik untuk membantu dokter mendeteksi PPOK, ini adalah tes yang tidak selalu dapat dilakukan pada pasien dengan kondisi tertentu seperti TB atau seseorang yang sedang batuk darah secara aktif.

Perbedaan antara Spirometri untuk asma dan Spirometri COPD

Definisi

Spirometri untuk asma adalah ketika spirometri dilakukan untuk menguji apakah seseorang menderita asma. Spirometri untuk PPOK adalah saat spirometri dilakukan untuk menguji apakah seseorang menderita PPOK.

FEV1/FVC

Rasionya kurang dari 70% pada kasus serangan asma. Rasionya kurang dari 70% dalam kasus PPOK dan ini menjadi lebih buruk pada waktunya.

FVC

FVC kadang-kadang berkurang dalam kasus asma. FVC selalu berkurang pada kasus PPOK.

FEV1

FEV1 meningkat setelah pengobatan bronkodilator jika seseorang menderita asma. FEV1 tidak membaik setelah pengobatan bronkodilator jika seseorang menderita PPOK.

Pembacaan spirometri normal/abnormal

Kadang-kadang abnormal dengan asma tetapi mungkin normal pada pasien dengan asma yang diinduksi alergen. Nilai selalu abnormal dengan PPOK karena merupakan penyakit progresif.

Spirometri serial

Hasil spirometri dapat bervariasi dari waktu ke waktu dengan asma. Hasil spirometri dengan PPOK menjadi lebih buruk pada waktunya.

Tabel perbandingan Spirometri untuk asma dan Spirometri untuk PPOK

Ringkasan Spirometri untuk asma dan Spirometri untuk COPD

Spirometri dilakukan untuk membantu mendiagnosis asma dan PPOK. Nilai asma dapat bervariasi menurut spirometri dan membaik dengan pengobatan. PPOK bersifat progresif sehingga pembacaan spirometri tidak membaik dan hanya memburuk seiring waktu.

FAQ

Bagaimana PPOK didiagnosis dengan spirometri?

PPOK didiagnosis dengan mencatat ukuran jumlah udara yang dihirup versus dihembuskan dalam jumlah waktu tertentu. Ini adalah rasio spesifik dari ekspirasi paksa dan nilai inspirasi yang menunjukkan PPOK; ini tidak membaik dengan perawatan bronkodilator.

Spirometri apa yang mengindikasikan asma?

Rasio FEV1 terhadap FVC yang lebih rendah dari normal dan penurunan FEV1 menunjukkan asma. FEV1 juga meningkat setelah perawatan, pertanda baik lebih lanjut bahwa orang tersebut menderita asma.

Apakah mungkin untuk memiliki asma dan PPOK bersama-sama?

Ya, ada kemungkinan untuk menderita PPOK dan asma secara bersamaan. Ini disebut sindrom tumpang tindih asma-COPD (ACOS). Orang dengan ACOS memiliki gejala lebih sering daripada orang dengan hanya satu dari dua kondisi. Mereka juga cenderung menghasilkan lebih banyak lendir dan kesulitan bernapas. Akibatnya, pasien ACOS biasanya membutuhkan perawatan lebih sering dan mungkin lebih sering mengunjungi rumah sakit daripada pasien yang hanya menderita PPOK atau asma.

Apa itu spirometri abnormal?

Spirometri abnormal adalah ketika nilai yang tercatat dari pernapasan pasien tidak dalam kisaran normal. FEV1 dan FVC secara khusus relevan dalam hal seberapa jauh di bawah normal dan berapa rasio keduanya. Nilai spesifik dapat digunakan untuk mendiagnosis asma atau PPOK atau berbagai masalah lain yang berkaitan dengan fungsi paru.

Berapa skor yang baik pada tes spirometri?

Seseorang yang tidak memiliki masalah pernapasan obstruktif akan memiliki skor spirometri yang baik sebagai berikut: FEV1 lebih dari 80%, FVC lebih dari 80%, dan rasio FEV1 terhadap FVC akan lebih dari 70%.

Associate Professor Biologi PhD dalam Biologi Kuantitatif di di Amerika Serikat

Dr. Rae Osborn menempuh pendidikan di Afrika Selatan dan Amerika Serikat. Dia memegang gelar Honours Bachelor of Science dalam Zoologi dan Entomologi, dan Master of Science dalam Entomologi dari University of Natal di Afrika Selatan. Dia telah menerima gelar PhD dalam Biologi Kuantitatif dari University of Texas di Arlington serta gelar AAS dalam Spesialis Jaringan Informasi dan AAS dalam Sistem Informasi Komputer, di Bossier Parish Community College di Louisiana. Keahliannya terletak pada penelitian dan penulisan untuk a berbagai tingkat pendidikan dan mengajar berbagai kelas Biologi. Dia telah dilatih sebagai dosen, peneliti dan ilmuwan komputer. Dia memiliki pengalaman sebagai penulis, peneliti dan sebagai guru perguruan tinggi, dan saat ini bekerja sebagai penulis lepas dan editor. Prestasinya termasuk menerima jabatan dan dipromosikan menjadi Associate Professor Biologi di Amerika Serikat dan menerbitkan makalah di jurnal peer-review .Kampung halamannya adalah Pietermaritzburg di Afrika Selatan di mana minat dan hobi utamanya adalah mengamati burung.

Postingan terbaru oleh Dr. Rae Osborn (lihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman/keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Osborn, D. (2022, 6 Juni). Perbedaan Antara Spirometri untuk Asma dan Spirometri COPD. Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa. http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-spirometri-for-asthma-and-spirometri-copd/.

MLA 8
Osborn, Dr.Rae. “Perbedaan Antara Spirometri untuk Asma dan Spirometri COPD.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa, 6 Juni 2022, http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-spirometri-for-asthma-and-spirometri-copd/.

Author: Joshua Gonzalez