Perbedaan Antara Spirometri dan Peak Flow Meter

Perbedaan Antara Spirometri dan Peak Flow Meter

Spirometri adalah tes sederhana yang dilakukan oleh praktisi medis. Ini digunakan untuk mengukur fungsi paru atau paru-paru atau jumlah udara yang dihirup dan dihembuskan serta kecepatan pernafasan (Mayo Clinic). Tes ini digunakan untuk mendiagnosis penyakit yang memengaruhi pernapasan seperti asma, bronkitis kronis, penyakit paru obstruktif kronik, fibrosis paru, dan emfisema. Ini juga dapat digunakan untuk memeriksa kemanjuran obat yang diresepkan, apakah fungsi paru-paru memadai sebelum operasi, atau untuk menyaring gangguan paru-paru yang terkait dengan pekerjaan seseorang. Seorang dokter dapat memesan spirometri jika pasien mengi, menderita sesak napas, atau batuk kronis (American Lung Association).

Pengukur aliran puncak, di sisi lain, adalah perangkat portabel yang murah, mudah digunakan, yang mengukur dengan kekuatan apa seseorang mengeluarkan udara dari paru-paru mereka. Hal ini dianggap berguna untuk penderita asma karena memungkinkan penderita untuk memutuskan apakah akan mengambil obat bantuan cepat dan / atau perjalanan ke ruang gawat darurat, serta mengidentifikasi pemicu serangan asma dalam hal lokasi dan waktu (American Lung Association ).

Cara Kerja Spirometer dan Peak Flow Meter

Spirometer adalah perangkat yang ditemukan di kantor praktisi medis, dan spirometri, tesnya, memakan waktu sekitar 15 menit. Ini mengharuskan pasien untuk bernapas ke dalam tabung yang terpasang pada perangkat. Pasien menghembuskan napas ke dalam tabung sekeras yang dia bisa selama beberapa detik setidaknya tiga kali. Nilai tertinggi yang diperoleh dianggap sebagai hasil (Mayo Clinic). Pengukuran utama termasuk kapasitas vital paksa (FVC), yang merupakan jumlah terbesar udara yang dihembuskan dengan paksa, dan volume ekspirasi paksa (FEV1), yang merupakan jumlah udara terbesar yang dapat dikeluarkan pasien dari paru-paru mereka dalam satu detik. Nilai normal dihitung berdasarkan usia, tinggi, dan jenis kelamin (American Lung Organization), dan semakin rendah pembacaan, semakin terbatas pernapasan dan semakin signifikan obstruksi (Mayo Clinic). Hasil tes normal adalah 80%. Dokter sering juga menghitung rasio FEV1:FVC, yang mewakili persentase kapasitas paru-paru pasien yang dihembuskan dalam 1 detik. Jika hasil pasien tidak normal, tes lain dilakukan, misalnya rontgen dada dan sinus dan tes darah (Erica Cirno).

Seperti spirometer, pengukur aliran puncak adalah alat yang menguji tiga kali pernapasan, dan pembacaan tertinggi dari tiga pembacaan dianggap sebagai pembacaan yang valid. Seperti spirometer, pembacaan normal dianggap 80 hingga 100 persen, sementara kurang dari 50 persen dianggap sebagai peringatan medis (American Lung Association). Namun, peak flow meter terbatas untuk mengukur kekuatan tertinggi yang digunakan seseorang untuk mengembuskan napas daripada kapasitas paru-parunya.

Risiko, pengecualian, dan batasan

Spirometri membutuhkan tenaga, jadi penggunaan teratur tidak disarankan untuk orang dengan kondisi jantung. Spirometri juga sebaiknya tidak dilakukan setelah makan besar (Mayo Clinic) atau dalam waktu enam jam setelah orang tersebut merokok (American Lung Association). Dalam kasus yang jarang terjadi, penggunaan spirometri yang agresif telah menyebabkan pneumotoraks (paru-paru kolaps) pada orang dengan emfisema.

Peak flow meter berguna untuk memantau asma tetapi tidak direkomendasikan untuk anak di bawah usia 12 tahun (Asma Australia). Kegunaannya sebagai alat diagnostik juga terbatas karena hanya menawarkan satu metrik: kekuatan yang dapat digunakan seseorang untuk menghembuskan napas.

Tabel perbedaan antara spirometri dan pengukur aliran mengintip

Ringkasan

Spirometri, yang merupakan tes yang dilakukan dengan spirometer, menawarkan rentang metrik yang lebih besar untuk mendiagnosis kesehatan paru-paru daripada pengukur aliran puncak, yang metriknya terbatas pada kekuatan yang digunakan orang untuk menghembuskan napas.

FAQ

Apakah peak flow meter sama dengan spirometer?

Peak flow meter tidak sama dengan spirometri. Peak flow meter adalah alat untuk memantau fungsi paru-paru, sedangkan spirometri adalah tes fungsi paru-paru yang dapat memastikan seseorang memiliki penyakit paru-paru (Asma Australia). Spirometer juga merupakan perangkat yang lebih canggih dan mengukur berbagai faktor yang lebih luas yang mencakup kekuatan ekspirasi puncak, volume ekspirasi paksa per detik, kapasitas vital paksa, serta kapasitas inspirasi (Andrew Gallagher).

Apa perbedaan antara peak flow meter dan spirometer insentif?

Spirometer insentif juga merupakan perangkat genggam, tetapi tidak seperti pengukur aliran puncak, spirometer ini dirancang untuk melatih paru-paru dan membantu menjaganya agar tetap bebas cairan dan kuat. Ini digunakan untuk memecah penumpukan cairan di paru-paru penderita pneumonia, pasien setelah operasi, dan pasien yang menderita penyakit paru-paru. Bernapas ke dalam spirometer insentif menaikkan piston di dalam perangkat yang mengukur volume udara yang dihembuskan. Volume napas target dapat diatur (ZeeNews), dan pasien dapat diajari untuk mengambil napas dalam dan lambat untuk mengembangkan kapasitas paru-paru yang lebih besar (Pemimpin Deborah) dan mencegah komplikasi setelah pneumonia (Chin-Jung Liu, et al.). Pengukur aliran puncak hanya dapat memantau fungsi paru-paru; tidak dapat digunakan untuk melatih paru-paru.

Apa perbedaan antara spirometri dan PFT?

Sementara tes spirometri dan aliran puncak adalah tes yang menilai fungsi paru-paru seseorang, spirometri adalah alat diagnostik yang digunakan oleh dokter untuk menguji kapasitas paru-paru. Tes aliran puncak dilakukan oleh pasien dengan perangkat yang metriknya terbatas untuk mengukur kekuatan napas tertinggi.

Apa aliran puncak dalam spirometri?

Aliran puncak dalam spirometri adalah ukuran seberapa kuat seseorang dapat menghembuskan napas selama satu detik saat menghembuskan napas ke dalam spirometer.

Apakah aliran puncak 300 bagus?

Apakah aliran puncak 300 baik akan tergantung pada aliran puncak terbaik pribadi seseorang. Untuk jatuh ke zona Hijau, yang berarti orang tersebut baik-baik saja, arus puncak orang tersebut saat ini bisa serendah 241, tetapi jika terbaik pribadi mereka adalah 375, mereka akan membutuhkan arus puncak saat ini setidaknya 301 (Ahli Alergi Terkait) .

Apakah semua meter aliran puncak sama?

Beberapa merek pengukur aliran puncak portabel tersedia, yang semuanya bekerja dengan cara yang sama: Seseorang menghembuskan napas dengan cepat dan keras ke dalam corong dan mencatat skornya (Mayo Clinic). H.Koyama dkk. membandingkan pembacaan dari empat merek yang berbeda dan sampai pada kesimpulan bahwa “batas kesepakatan antara setiap PFM sangat luas sehingga kami tidak merekomendasikan penggunaan pembacaan setiap meter secara bergantian.”

“Michelle Crowley mulai menulis dengan mendokumentasikan masa remajanya, merasa diberkati ketika puisi dan Surat untuk Editor diterbitkan, dan menjadi reporter dan Editor untuk majalah sekolah menengahnya. Dia juga membaca apa pun yang dia bisa sebelum memilih jurusan psikologi dan antropologi sosial di Universitas Rhodes. Setelah mendapatkan posisi Peneliti Utama untuk konglomerat pertambangan, dia kembali ke Rhodes untuk menyelesaikan Magister Psikologi Penelitian dan kemudian Magister Psikologi Klinis. Magang di Rumah Sakit Fort England memungkinkannya untuk melakukan praktik pribadi kecil sementara dia berbagi apa yang telah dia pelajari dan pelajari sebagai dosen tetap di Departemen Psikologi di Universitas Rhodes. PhD-nya difokuskan pada konstruksi gender di tepi antara tingkat pengalaman manusia intrapersonal dan intrapsikis dan menggeser lintasan karirnya kembali ke yang pertama cinta: Menulis Dr Crowley saat ini melatih akademisi pascasarjana untuk mengekspresikan diri mereka lebih fasih ly dengan suara mereka sendiri dan menulis tentang ironi, tragedi, dan misteri kehidupan, salah satunya adalah tubuh. Dia tinggal di Haarlem, Afrika Selatan, di sebuah Homestead dengan empat anjing, sembilan kucing, dua kuda dan 40 ditambah ayam.”

Posting terbaru oleh Michelle Crowley (lihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman/keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Crowley, M. (2022, 6 Juni). Perbedaan Antara Spirometri dan Peak Flow Meter. Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa. http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-spirometri-and-peak-flow-meter/.

MLA 8
Crowley, Michelle. “Perbedaan Antara Spirometri dan Peak Flow Meter.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa, 6 Juni 2022, http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-spirometri-and-peak-flow-meter/.

Author: Joshua Gonzalez