Perbedaan Antara Hematoma Subungual dan Melanoma

Perbedaan Antara Hematoma Subungual dan Melanoma

Sementara melanoma (melanoma ganas – tumor sel pembentuk melanin) adalah tempat kanker yang kadang-kadang dapat terbentuk di bawah kuku kaki, hematoma (hematoma, atau pendarahan darah adalah pendarahan lokal di luar pembuluh darah) adalah kumpulan darah di bawahnya. kuku, seperti keropeng yang terlihat melalui kuku kaki.

Kesamaan

Keduanya dapat menyebabkan pigmen di dalam atau di bawah kuku, tetapi tidak seperti hematoma subungual (darah di bawah kuku), melanoma sebagian besar tidak menimbulkan rasa sakit dan tidak terkait dengan cedera.

Hematom Subungual

Hematoma subungual adalah luka pada alas kuku (saat Anda menekan jari atau menjatuhkan sesuatu yang berat di atasnya) di mana terjadi pendarahan di bawah kuku. Ini dapat menyebabkan gejala seperti berdenyut dan nyeri hebat di bawah kuku. Itu terjadi jika Anda menghancurkan jari Anda atau menjatuhkan benda berat seperti halter di jari kaki Anda.

Melanoma

Melanoma ganas (kanker sel kulit yang disebut melanosit) adalah bentuk serius dari kanker kulit yang dimulai pada sel yang dikenal sebagai melanosit. Gejalanya meliputi diameter tahi lalat yang lebih besar, hiperpigmentasi, dan perubahan warna tahi lalat. Itu bisa terjadi di mana saja di tubuh.

Perbedaan antara Subungual Hematoma dan Melanoma

Definisi

Hematom Subungual

Subungual Hematoma adalah luka pada bantalan kuku saat Anda menekan jari Anda atau menjatuhkan sesuatu yang berat di atasnya dan terjadi pendarahan di bawah kuku

Melanoma

Melanoma adalah jenis kanker kulit yang serius (keganasan kulit) dan disebut juga sebagai melanoma maligna. Itu terjadi ketika ada pertumbuhan melanosit yang tidak terbatas (sel penghasil pigmen yang terletak di lapisan sel basal)

Penyebab

Hematom Subungual

Cedera pada pembuluh darah di bawah bantalan kuku

Melanoma

faktor lingkungan dan genetiktanning bed dan paparan lampu terhadap radiasi ultraviolet (UV) dari matahari

Gejala

Hematom Subungual

darah di bawah kuku nyeri tekan dan nyeri hebat di kuku perasaan tertekan di bawah kuku perubahan warna kuku

Tanda-tanda kemungkinan infeksi meliputi:

nanah keluar dari bawah kuku bersuhu guratan-guratan merah di kulit berdenyut di jari tangan atau kaki dan terasa panasbengkak dan nyeri yang hebatkemerahan berlebihan di sekitar area cedera

Melanoma

kemerahan atau pembengkakan baru di luar batas tahi lalat pertumbuhan tumor baru berpigmen atau tampak tidak biasa pada kulit Anda pendarahan dari tahi lalat sakit di benjolan di bawah kulit pembengkakan kelenjar getah bening kulit abu-abu sakit kepala

Perlakuan

Hematom Subungual

Trephination sederhana – operasi di mana lubang kecil dibuat di kuku yang memungkinkan darah mengalir dan mengurangi tekanan

Melanoma

Pembedahan, pengobatan, kemoterapi, radiasi

Ringkasan

Poin perbedaan antara Hematoma Subungual dan Melanoma telah dirangkum sebagai berikut:

FAQ:

Seperti apa melanoma di bawah kuku?

Melanoma terlihat seperti garis coklat atau hitam di bawah kuku kaki atau kuku. Kadang-kadang bisa disalahartikan sebagai memar. Ini juga muncul sebagai pita berpigmen coklat sampai hitam yang sempit, yang dapat dilihat pada panjang lempeng kuku tunggal (melanonychia)

Apakah darah di bawah kuku saya atau melanoma?

Dengan hematoma, akumulasi darah di dasar kuku terlihat dalam beberapa hari setelah cedera yang menghancurkan (cedera yang menghancurkan terjadi ketika kekuatan atau tekanan diberikan pada bagian tubuh). Berbeda dengan melanoma (melanoma ganas), perubahan warna kuku akibat hematoma akan berangsur hilang saat kuku mulai sembuh. Saat kuku sembuh dari hematoma subungual (cedera pada alas kuku di mana pendarahan berkembang di bawah kuku), alur melintang dapat terbentuk di permukaannya.

Bagaimana saya tahu jika kuku kaki saya hitam atau melanoma?

Dengan melanoma, lepuh darah trauma tidak bergerak karena perubahan warna sebenarnya bukan di kuku, melainkan di kulit di bawah kuku. Melanoma tidak berubah bahkan ketika trauma tumbuh

Seperti apa melanoma Tahap 1?

Melanoma stadium I tebalnya tidak lebih dari 1,0 mm (‘melanoma tipis’) (1,0 mm adalah ukuran pensil dengan titik pensil tipis dan runcing). Tumor mungkin atau mungkin tidak mengalami ulserasi (kulit pecah). Melanoma stadium 1 adalah jenis melanoma yang paling tidak parah.

Pada melanoma Stadium I, sel ganas (sel kanker) berada di epidermis dan dermis (lapisan pertama dan kedua kulit).

Konsultan Penelitian: PhD dalam Ilmu Lingkungan di Sejarah bekerja di Lembaga Penelitian Elit seperti Program Pembangunan PBB

Dr Amita Fotedar adalah Konsultan Riset berpengalaman dengan riwayat kerja di Lembaga Riset elit seperti Program Pembangunan PBB, Istanbul, Turki, Institut Sains India, Bangalore, India dan Institut Manajemen Air Internasional, Kolombo, Srilanka.
Terampil dalam Ilmu Biologi, Kesehatan Lingkungan, Sumber Daya Alam, Manajemen Sumber Daya Air, dan Energi Terbarukan, ia memiliki gelar PhD dalam Ilmu Lingkungan dari University of Jammu, India. Selain gelar PhD-nya, ia memiliki gelar Post Graduate Diploma in International Studies dari International Pacific University, New Zealand Campus, dan juga mendapatkan sertifikasi dalam Studi Iklim dari Harvard University (EdX). Dia adalah penerima Academic Excellence Award dari International Pacific University, kampus Selandia Baru. Saat ini dia sedang mengejar MicroMasters in Sustainable Energy dari The University of Queensland, Australia.
Dia adalah salah satu pendiri dan Penasihat Riset untuk Entitas Layanan Lingkungan dan Keberlanjutan yang berbasis di Selandia Baru dan juga anggota Asosiasi Pembangunan Perdamaian Lingkungan di SDG Academy, menawarkan bimbingan (jaringan kolaboratif lembaga akademik dan penelitian di bawah naungan Sekretaris PBB -Umum). Dia memiliki sekitar 35 publikasi nasional dan internasional.

Posting terbaru oleh Dr. Amita Fotedar -Dr (lihat semua)

Perbedaan Pencarian Antara.net :

Google

Pencarian Kustom

Memuat…

Email Posting Ini Email Posting Ini : Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman / keluarga Anda.

Ditulis oleh : Dr. Amita Fotedar -Dr. dan diperbarui pada 2022, 26 Desember

Referensi :

[0]Cohen, PR, Schulze, KE, & Nelson, BR (2007). Hematoma subungual. Keperawatan Dermatologi, 19(1).

[1]Coit , DG , Andtbacka , R. , Bichakjian , CK , Dilawari , RA , DiMaio , D. , Guild , V. , … & Wong , MK (2009). Melanoma. Jurnal Jaringan Kanker Komprehensif Nasional, 7(3), 250-275.

[2]Oztas, MO (2010). Perkembangan klinis dan dermoscopic dari hematoma subungual. Operasi internasional, 95(3), 239-241.

[3]Schadendorf, D., van Akkooi, AC, Berking, C., Griewank, KG, Gutzmer, R., Hauschild, A., … & Ugurel, S. (2018). melanoma. Lancet, 392(10151), 971-984.

Artikel di DifferenceBetween.net adalah informasi umum, dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan nasihat profesional. Informasinya adalah “SEBAGAIMANA ADANYA”, “DENGAN SEMUA KESALAHAN”. Pengguna menanggung semua risiko penggunaan, kerusakan, atau cedera. Anda setuju bahwa kami tidak bertanggung jawab atas kerusakan apa pun.

Author: Joshua Gonzalez