Perbedaan Antara Disfungsi Ereksi dan Ejakulasi Dini

Perbedaan Antara Disfungsi Ereksi dan Ejakulasi Dini

Apa itu Disfungsi Ereksi dan Ejakulasi Dini

Masalah seksual utama yang dilaporkan pria ke dokter mereka adalah Disfungsi Ereksi (DE), yang memengaruhi hingga 30 juta pria. ED ditandai sebagai kesulitan mencapai atau mempertahankan ereksi yang cukup kuat untuk melakukan hubungan seksual. Sementara masalah ereksi sesekali sering terjadi, jika DE progresif atau terjadi secara teratur selama aktivitas seksual, itu tidak normal dan memerlukan perawatan. Di sisi lain, ketika seseorang mencapai orgasme lebih awal dari yang diinginkan baik oleh dirinya sendiri maupun pasangannya, hal itu disebut ejakulasi dini. Ini dapat terjadi baik sebelum atau segera setelah penetrasi.

Kesamaan

Terjadinya ejakulasi dini dapat menjadi konsekuensi dari disfungsi ereksi. Disfungsi ereksi dan ejakulasi dini mungkin terjadi secara bersamaan, dan keduanya mungkin berdampak satu sama lain. Sangat penting untuk mengakui bahwa kondisi ini dapat hidup berdampingan dan memengaruhi individu dengan berbagai cara.

Disfungsi ereksi

Disfungsi ereksi mengacu pada ketidakmampuan mencapai atau mempertahankan ereksi yang memadai untuk aktivitas seksual. Sebagian besar kasus disfungsi ereksi terkait dengan kondisi vaskular, neurologis, psikologis, dan hormonal, dan penggunaan obat-obatan juga dapat menjadi faktor penyebabnya. Proses penilaian biasanya melibatkan pemeriksaan gangguan yang mendasari dan pengujian kadar testosteron.

Ejakulasi dini

Ketika pria mencapai orgasme lebih awal dari yang diinginkan oleh dirinya sendiri atau pasangannya, itu disebut ejakulasi dini

Perbedaan Disfungsi Ereksi dan Ejakulasi Dini

Definisi

Disfungsi ereksi

Jika seorang pria tidak mampu mencapai atau mempertahankan ereksi yang cukup kuat untuk melakukan aktivitas seksual, hal itu dapat mengindikasikan adanya masalah fisik atau psikologis. Kondisi ini, yang dikenal sebagai disfungsi ereksi, dapat menyebabkan stres, ketegangan dalam hubungan, dan rendah diri. Penting bagi individu dengan kondisi ini untuk menjalani penilaian untuk masalah fisik dan psikologis.

Ejakulasi dini

Tindakan ejakulasi melibatkan pelepasan air mani dari tubuh. Ejakulasi dini (PE) mengacu pada kasus di mana ejakulasi terjadi lebih awal dari yang diinginkan oleh pria atau pasangannya selama aktivitas seksual. Ejakulasi cepat, klimaks dini, dan ejakulasi dini adalah istilah lain yang digunakan untuk menggambarkan PE. Meskipun PE mungkin belum tentu memprihatinkan, hal itu dapat berdampak negatif pada kenikmatan dan hubungan seksual.

Gejala

Disfungsi ereksi

Kesulitan mendapatkan ereksi Mempertahankan ereksi Menurunnya hasrat seksual

Ejakulasi dini

Ejakulasi dini terutama ditandai dengan ketidakmampuan untuk menahan ejakulasi selama lebih dari tiga menit setelah penetrasi, dan juga dapat terwujud selama semua jenis aktivitas seksual termasuk stimulasi diri.

Penyebab

Disfungsi ereksi

Disfungsi ereksi dapat disebabkan oleh kondisi fisik seperti penyakit jantung, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, merokok, diabetes, dan obesitas. Selain itu, masalah kesehatan mental seperti kesulitan dalam hubungan, kecemasan, depresi, stres, dan masalah psikologis lainnya juga dapat memengaruhi hasrat seksual. Sangat penting untuk mengatasi masalah kesehatan fisik dan mental untuk mencegah dan mengobati disfungsi ereksi.

Ejakulasi dini

Serotonin, zat alami yang diproduksi oleh saraf dalam tubuh, dapat menjadi faktor penyebab ejakulasi dini (PE). Peningkatan kadar serotonin di otak dapat menyebabkan waktu yang lebih lama sebelum ejakulasi, sedangkan tingkat yang lebih rendah dapat menyebabkan waktu yang lebih singkat untuk ejakulasi dan PE. Selain itu, masalah psikologis seperti depresi, stres, dan ekspektasi yang tidak realistis tentang performa seksual juga dapat terlibat dalam PE. Perubahan ereksi dan ejakulasi yang berkaitan dengan usia juga dapat menyebabkan PE pada pria yang lebih tua, karena mereka mungkin mengalami ereksi yang lebih lemah, lebih tahan lama dan periode peringatan yang berkurang sebelum ejakulasi terjadi.

Perlakuan

Disfungsi ereksi

Berbagai metode untuk mengobati disfungsi ereksi tersedia, termasuk obat-obatan yang dikenal sebagai penghambat fosfodiesterase oral, prostaglandin yang dapat diberikan melalui uretra atau langsung ke penis, alat yang menciptakan ruang hampa untuk meningkatkan aliran darah, dan implan bedah.

Ejakulasi dini

Ejakulasi dini dapat diobati melalui berbagai metode, termasuk strategi perilaku, pengobatan, dan konseling. Mungkin diperlukan beberapa eksperimen untuk menentukan perawatan atau kombinasi perawatan yang paling efektif. Menggabungkan perawatan perilaku dengan terapi obat mungkin menawarkan hasil terbaik.

Ringkasan

Poin perbedaan antara Disfungsi Ereksi dan Ejakulasi Dini telah dirangkum sebagai berikut:

FAQ

Dapatkah Anda mengalami disfungsi ereksi dan ejakulasi dini?

ED dan PE sering berjalan beriringan dan dapat memiliki hubungan timbal balik. Sebagian besar individu yang mengalami DE juga menderita PE, dengan angka berkisar antara 30-60%. Selain itu, mereka dengan ED dapat mengembangkan PE karena mereka terburu-buru untuk ejakulasi karena ketidakmampuan mereka untuk mempertahankan ereksi, yang mengarah ke pola kebiasaan ejakulasi dini. Sangat penting untuk memahami interaksi antara kondisi ini untuk memberikan pengobatan yang efektif.

Bagaimana Anda tahu jika dia mengalami ejakulasi dini?

Menurut sebuah studi penelitian yang melibatkan 500 pasangan, durasi khas ejakulasi setelah memulai aktivitas seksual adalah sekitar 5,5 menit. Namun, durasi ini mungkin lebih lama untuk pria yang melakukan hubungan seksual dengan pria lain. Sesuai standar internasional, ejakulasi dini digambarkan sebagai sering ejakulasi dalam satu menit setelah memulai hubungan seksual dengan pasangannya.

Apa dua jenis ejakulasi dini?

ejakulasi dini primer ejakulasi dini sekunder

Apa perbedaan antara ejakulasi dan ereksi?

Istilah “ereksi” menggambarkan keadaan gairah seksual yang memungkinkan pria melakukan hubungan seksual, dan jika pria tidak dapat mencapai atau mempertahankan ereksi, itu dikenal sebagai disfungsi ereksi. “Ejakulasi” mengacu pada proses pengeluaran air mani dari organ reproduksi pria.

Berapa lama seorang pria bertahan sebelum ejakulasi?

Waktu yang dibutuhkan seorang pria untuk mencapai orgasme dan ejakulasi dapat bervariasi karena berbagai faktor dan tidak tetap. Rata-rata, dibutuhkan sekitar lima hingga tujuh menit bagi seorang pria untuk menyelesaikan proses tersebut saat dihitung dengan stopwatch. Namun, rentang waktu dapat sangat bervariasi, mulai dari kurang dari satu menit hingga lebih dari tiga puluh menit.

Berapa lama rata-rata pria bisa tetap tegak?

Biasanya, ereksi pria dapat bertahan untuk jangka waktu mulai dari beberapa menit hingga kira-kira tiga puluh menit. Selama tidur, pria mengalami rata-rata lima ereksi per malam, masing-masing memiliki durasi kira-kira dua puluh lima sampai tiga puluh lima menit.

Konsultan Penelitian: PhD dalam Ilmu Lingkungan di Sejarah bekerja di Lembaga Penelitian Elit seperti Program Pembangunan PBB

Dr Amita Fotedar adalah Konsultan Riset berpengalaman dengan riwayat kerja di Lembaga Riset elit seperti Program Pembangunan PBB, Istanbul, Turki, Institut Sains India, Bangalore, India dan Institut Manajemen Air Internasional, Kolombo, Srilanka.
Terampil dalam Ilmu Biologi, Kesehatan Lingkungan, Sumber Daya Alam, Manajemen Sumber Daya Air, dan Energi Terbarukan, ia memiliki gelar PhD dalam Ilmu Lingkungan dari University of Jammu, India. Selain gelar PhD-nya, ia memiliki gelar Post Graduate Diploma in International Studies dari International Pacific University, Kampus Selandia Baru, dan juga mendapatkan sertifikasi dalam Studi Iklim dari Harvard University (EdX). Dia adalah penerima Academic Excellence Award dari International Pacific University, kampus Selandia Baru. Saat ini dia sedang mengejar MicroMasters in Sustainable Energy dari The University of Queensland, Australia.
Dia adalah salah satu pendiri dan Penasihat Riset untuk Entitas Layanan Lingkungan dan Keberlanjutan yang berbasis di Selandia Baru dan juga anggota Asosiasi Pembangunan Perdamaian Lingkungan di SDG Academy, menawarkan bimbingan (jaringan kolaboratif lembaga akademik dan penelitian di bawah naungan Sekretaris PBB -Umum). Dia memiliki sekitar 35 publikasi nasional dan internasional.

Posting terbaru oleh Dr. Amita Fotedar -Dr (lihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman / keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Fotedar -Dr, D. (2023, 24 Mei). Perbedaan Antara Disfungsi Ereksi dan Ejakulasi Dini. Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip. http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-erectile-disfunction-and-premature-ejaculation/.

MLA 8
Fotedar -Dr, Dr Amita. “Perbedaan Antara Disfungsi Ereksi dan Ejakulasi Dini.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip, 24 Mei 2023, http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-erectile-dysfunction-and-premature-ejaculation/.

Author: Joshua Gonzalez