Perbedaan Antara Advokasi dan Aktivisme

Perbedaan Antara Advokasi dan Aktivisme

Di dunia sekarang ini, kita menyaksikan banyak perubahan yang terjadi di sekitar kita. Entah perubahan ini tentang fenomena sosial atau reformasi politik. Banyak dari perkembangan yang terjadi di masa lalu ini karena menjalankan beberapa gerakan sosial, yaitu melalui Advokasi atau Aktivisme. Orang yang mengikuti prinsip-prinsip advokasi disebut advokat. Demikian pula orang yang berjalan dengan prinsip-prinsip aktivisme dikenal sebagai aktivis.

Ada garis tipis antara advokasi dan aktivisme. Advokasi menggunakan suara untuk mendukung tujuan tertentu dengan mendapatkan dukungan dari seseorang atau kelompok. Pada saat yang sama, aktivisme memerlukan penggunaan tindakan paksa, misalnya protes, pawai jalanan, unjuk rasa, dan pemogokan, demi kebaikan sosial atau politik yang dirasakan dengan mengintervensi lingkungan sosial, politik, atau ekonomi.

Apa itu Advokasi?

Seperti yang dijelaskan oleh Cox & Pezzullo, advokasi memunculkan perubahan sosial dengan mendukung dan berdebat untuk mendukung tujuan, minat, kebijakan, atau nilai khusus. Juga, advokasi memberikan suara atas nama kelompok atau orang.

Tujuan Advokasi

Advokasi adalah proses yang efisien untuk mempromosikan kepentingan masyarakat dengan:

Memberikan suara kepada orang yang tidak bersuaraMemungkinkan mereka untuk mengekspresikan pandangan mereka Membuat negara mendengarkan suara rakyat jelata dengan melindungi hak-hak mereka

Alat untuk Advokasi

Seorang advokat menggunakan suaranya untuk membuat perubahan paradigma. Untuk tujuan ini, dia menggunakan alat khusus agar suaranya atau kelompok atau orang yang dia dukung didengar oleh:

Menulis blog dan siaran pers tentang masalah sosialMembuat video untuk mendukung tujuanBertemu dengan anggota parlemen dan politisiMenjalankan kampanye media sosial untuk kepentingan

Apa itu Aktivisme?

Aktivisme adalah ketika seseorang menemukan sesuatu yang tidak adil dan kemudian mengambil tindakan langsung untuk mengubah fenomena yang tidak dapat dibenarkan. Aktivisme menekan sistem untuk mengambil tindakan untuk meniadakan ketidakadilan dalam masyarakat.

Tujuan Aktivisme

Seorang aktivis menegakkan suaranya dengan mengambil tindakan keras. Aktivis mengambil risiko dan menghadapi bahaya. Sejarah menyoroti banyak perubahan sosial revolusioner yang merupakan hasil dari upaya yang dilakukan oleh para aktivis. Reformasi tersebut dilakukan dengan memperhatikan tujuan:

Mengakhiri perbudakan Mengakhiri RasismeMemampukan orang untuk memperjuangkan haknyaMembuat komunitas mengambil kendali atas kehidupan merekaMenjaga keadilan tetap berlaku di masyarakat

Alat untuk Aktivisme

Aktivis memiliki keyakinan yang kuat terhadap perubahan sosial dan politik dengan mengikuti kegiatan berikut:

Pawai jalanan Protes Mogok makanPawai

Kemungkinan Kesamaan antara Advokasi dan Aktivisme

Pembaruan

Baik aktivis maupun advokat mencoba mereformasi undang-undang publik yang ada yang menghambat penyediaan keadilan bagi masyarakat.

Mobilisasi

Organisasi nasional, regional dan internasional menjadi sasaran dan digerakkan oleh advokasi dan aktivisme untuk mengarahkan perhatian mereka pada kepentingan tertentu.

Perbedaan antara Advokasi dan Aktivisme

Kritik versus Kolaborasi

Seorang aktivis menyerukan tindakan dengan mengkritik sikap negara terhadap kepentingan, sementara seorang advokat mencoba mengembangkan jaringan dengan pejabat pemerintah untuk menanggapi ketidakadilan.

Hadapi vs Fasilitasi

Seorang aktivis mencoba menggunakan teknik konfrontatif, misalnya mogok makan dan protes. Di sisi lain, advokasi mencoba memfasilitasi dengan menjembatani kesenjangan antara korban dan negara mengenai pertukaran informasi dan cara berpikir negara terhadap korban.

Klaim vs Bangun dan pertahankan

Aktivisme melibatkan klaim tidak bersalah dan hak atas keadilan. Advokasi bekerja untuk membangun hubungan saling percaya dengan korban dan pejabat pemerintah. Juga

Advokasi vs Aktivisme: Bagan Perbandingan

Ringkasan

Aktivisme dan advokasi keduanya bekerja pada pendekatan yang berbeda untuk membawa perubahan dalam masyarakat. Advokat mencoba bekerja dalam sistem untuk perubahan yang efektif sambil membujuk pejabat pemerintah dan bernegosiasi dengan mereka. Di sisi lain, Aktivis lebih condong ke tindakan keras, yaitu protes, demonstrasi, pawai, dan gerakan pembangkangan sipil. Advokasi dianggap cara yang lebih efektif, terutama ketika bekerja dengan pejabat pemerintah. Setiap pendekatan memiliki kelebihan dan kekurangan, dan pada akhirnya tergantung pada situasi pendekatan mana yang akan berhasil.

FAQ

Apa kesamaan antara advokasi dan aktivisme?

Advokasi dan aktivisme bekerja pada fenomena yang sama dalam membawa perubahan dalam masyarakat. Para aktivis dan advokat mencoba mereformasi masyarakat dan memobilisasi berbagai organisasi internasional dan nasional untuk kepentingan tertentu.

Apa perbedaan antara advokasi dan advokat?

Advokasi adalah menggunakan pengaruh seseorang atas nama orang lain untuk tujuan yang dekat dengan hatinya. Seorang advokat adalah orang yang bekerja berdasarkan prinsip-prinsip advokasi dan berbicara untuk orang lain.

Apa itu aktivisme?

Aktivisme adalah tentang mengambil tindakan nyata untuk gerakan sosial atau hak asasi manusia. Tindakan ini termasuk protes, demonstrasi, pawai, dan mogok makan.

Apa contoh advokasi?

Organisasi advokasi memiliki jangkauan tujuan yang lebih luas menuju tujuan tertentu di mana sebagian besar kampanye mereka bekerja untuk mencapainya. Misalnya, kelompok advokasi pelestarian lingkungan fokus pada beberapa elemen kunci dari undang-undang yang dilestarikan dengan perlindungan lingkungan. Bersamaan dengan itu, kelompok advokasi menjalankan kampanye untuk menyadarkan masyarakat tentang kelestarian lingkungan.

Apa saja empat tingkat advokasi dan aktivisme?

Ada empat tingkatan berbeda di mana setiap orang yang berusaha mengubah dunia melalui kerja advokasi dan aktivisme: 1) tingkat pribadi, 2) Tingkat keluarga, 3) Tingkat komunitas, 4) Populasi dunia

Apa jenis utama aktivisme?

Jenis utama aktivisme berkisar dari memberikan arahan kepada masyarakat melalui penulisan artikel di surat kabar hingga aksi demonstratif, yaitu protes, boikot, pemogokan, pawai, dan aksi unjuk rasa.

Posting terbaru oleh Hafsa Ayyub (lihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman / keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Ayyub, H. (2023, 17 Januari). Perbedaan Antara Advokasi dan Aktivisme. Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip. http://www.differencebetween.net/miscellaneous/difference-between-advocacy-and-activism/.

MLA 8
Ayyub, Hafsa. “Perbedaan Antara Advokasi dan Aktivisme.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip, 17 Januari 2023, http://www.differencebetween.net/miscellaneous/difference-between-advocacy-and-activism/.

Author: Joshua Gonzalez